Membaca Sastra itu Penting

Buku - Pendidikan Karakter Berbasis SastraBukan sekali Hilda Rumambi mengungkapkan kegalauannya perihal kesusastraan di Negeri Pak Beye ini. Di matanya, pendidikan, wacana, dan ketokohan sastra Indonesia berkembang lambat, di mana hal ini bertolak belakang dengan kesusastraan di Barat. Sebagai alumni Jurusan Sastra Inggris di Universitas Sam Ratulangi, Hilda Rumambi yang akrab disapa Oma Hilda itu paham luar-dalam hal ihwal sastra Barat. Bahkan, hingga kini, ia mengaku masih suka menyambangi forum-forum sastra di dunia internet demi sekedar mengikuti semua tetek-bengek kesusastraan dunia.

Tesis Oma Hilda soal perkembangan sastra Indonesia di atas kiranya tak perlu dibantah. Jauh sebelum Sang Oma menumpahkan kegalauannya itu, di tahun 1997, Taufik Ismail lebih dulu melakukan riset sastra di tiga belas negara di dunia. Dari riset ini, Taufik sampai pada kesimpulan memilukan sekaligus memalukan: siswa di Indonesia tak pernah mengenal sastra hingga bangku SMA. Setelah era Algemeene Middelbare School (AMS), atau sekolah setingkat SMA di masa penjajahan Belanda, pelajar di tingkat SMA hanya membaca 0-2 buku sastra. Fenomena ini tak sebanding dengan negara-negara lain di dunia. Di Malaysia, misalnya, para siswa diwajibkan membaca 6 judul karya, di Swiss dan Jepang 15 judul, dan Amerika adalah yang tertinggi, yakni 32 judul buku sastra. Hasil riset Taufik inilah yang menjadi sebab, yang mengantar Rohimin M. Noor menulis buku berjudul Pendidikan Karakter Berbasis Sastra: Solusi Pendidikan Moral yang Efektif.

Continue reading Membaca Sastra itu Penting